Kisah Inspiratif, Buah Apel Ditukar Dengan Gadis Cacat

0
92

Seorang pria saleh bernama Thabit bin Ibrahim berjalan di tepi Kufah. Tiba-tiba dia melihat sebuah apel jatuh di luar pagar taman kebun.

Melihat aplikasi merah muda yang tergeletak di tanah meningkatkan saliva Thabit, terutama pada hari yang sangat panas dan di tengah-tengah rasa lapar dan haus

Jadi tanpa berpikir itu ditangkap dan dimakan apel yang terlihat sangat lezat. Tetapi hanya separo makanan yang dia ingat adalah bahwa apel itu bukan miliknya dan dia tidak mendapatkan izin pemiliknya.

Jadi dia segera pergi ke kebun untuk menemui pemiliknya untuk membenarkan apel yang dia makan. 19659002] Di taman dia bertemu seorang pria. Jadi dia hanya berkata, “Saya sudah makan setengah apel ini, saya harap Anda mengizinkannya.”

Pria itu menjawab, “Saya bukan pemilik taman ini, saya hanya ditugaskan untuk menjaga dan merawat kebunnya.”

Thabit bertanya lagi, “Di mana pemilik rumah? Aku akan menemuinya dan memakannya untuk memakan apel yang kumakan.” Kebun memberi tahu dia, “Jika Anda ingin pergi ke sana, Anda harus mengambil satu hari perjalanan malam ini.”

Thabit bin Ibrahim bertekad untuk melihat pemilik taman. Dia mengatakan kepada orang tua saya, “Tidak apa-apa aku akan melihatnya, meskipun rumahnya jauh sekali, saya sudah makan apel ilegal untuk saya karena tanpa izin pemilik, tidakkah Rasul Allah memperingatkan kita:” Siapakah tubuh yang tumbuh dari haram, maka lebih layak menjadi api api. ”

baca juga:  Inilah Doa Rasulullah Sebelum Memasuki Bulan Ramadhan

Thabit akhirnya pergi ke pemilik kebun itu dalam perjalanan siang dan malam. Ketika pemilik rumah membuka pintu, Thabit segera menyapanya dengan sopan, berkata, “Wahai manusia yang penuh belas kasihan, saya sudah makan setengah apel yang jatuh di luar kebun Anda. Apakah Anda membenarkan apa yang saya makan?”

Orang tua di depan Thabit melihatnya dengan hati-hati dan kemudian dia berkata tiba-tiba, “Tidak, aku tidak bisa membenarkannya kecuali dalam situasi.”

Thabit khawatir tentang situasinya karena dia takut dia tidak bisa memenuhinya. Dia segera menjawab, “Apa situasi ini?” Pria itu menjawab, “Kamu harus menikahi anakku.”

Thabit bin Ibrahim tidak mengerti apa maksud dan niatnya, jadi dia berkata, “Apakah karena aku hanya makan setengah apel kamu jatuh dari kebunmu, haruskah aku menikahi putrimu?”

Tetapi pemilik taman itu tidak peduli dengan pertanyaan Thabit. Dia menambahkan, “Sebelum pernikahan dimulai, Anda harus mencari tahu kekurangan putri saya. Dia buta, bisu, dan tuli. Selain itu, dia juga seorang gadis yang payah!”

Thabit terkejut dengan deskripsi tukang kebunnya, memikirkan dirinya sendiri apakah wanita itu harus diperlakukan buruk sebagai istri karena dia makan setengah apel yang tidak diizinkan untuknya?

Kemudian pemilik taman itu menyatakan lagi, “Selain itu saya tidak bisa membenarkan apa yang telah Anda makan!”

baca juga:  Curiga terhadap Suami, Sang Istri Justru Menyesal Setelah Mengetahui Rahasia yang disembunyikan oleh suaminya

Tapi Thabit kemudian merespon dengan keras, “Saya akan menerima proposal dan pernikahannya. Saya telah memutuskan untuk memasuki transaksi dengan Allah Rabbis Alamin. Oleh karena itu, saya akan memenuhi kewajiban saya dan hak saya kepadanya karena saya berharap bahwa Allah akan selalu memberkati saya dan semoga saya meningkatkan kebaikan saya di sisi Allah Ta’ala. ”

Jadi pernikahan sudah selesai. Setelah pernikahan berakhir, Thabit diundang untuk pergi ke istrinya.

Ketika Thabit masuk ke kamar pengantin, dia pikir dia akan tetap menyapa meskipun dia tuli dan bisu, karena malaikat Tuhan yang mengembara di rumahnya tidak tuli perempuan. ”

Tanpa diduga wanita yang mendahuluinya dan sekarang istrinya secara resmi menjawab kata-katanya dengan baik.

Ketika Thabit memasuki wanita itu, dia mengulurkan tangan untuk menyambutnya, tangannya sekali lagi terkejut bahwa wanita yang istrinya sekarang menyambut bantuannya.

Thabit terkejut melihat kenyataan ini. “Ayahnya mengatakan dia tuli dan bodoh tetapi dia menyambutnya dengan baik, dan jika dia melakukannya, wanita di depan saya bisa mendengar dan tidak bodoh.” Ayahnya juga mengatakan dia buta dan lumpuh tetapi rupanya dia menyambut saya dengan sambutan hangat dan mengejar dengan kasihan juga, “kata Thabit dalam hatinya.

Thabit berpikir mengapa ayahnya menyampaikan berita yang bertentangan dengan fakta nyata?

baca juga:  Beri Makan Gelandangan Didepan Rumahnya Setiap Hari, Pemuda ini Malah Mendapat Balasan yang Tidak Terduga!

Thabit duduk di sebelah istrinya, dia bertanya, “Ayahmu memberitahuku bahwa kau buta. Kenapa?”

Wanita itu kemudian berkata, “Ayahku benar, karena aku belum pernah melihat sesuatu yang dilarang oleh Tuhan.” [19659002] Thabit bertanya lagi, “Ayahmu juga mengatakan bahwa kamu tuli, mengapa?”

Wanita itu menjawab, “Ayah saya benar, karena saya tidak ingin mendengar cerita dan cerita dari mereka yang tidak menyenangkan Tuhan. Anda saya bisu dan lumpuh, bukan?” Tanya wanita itu kepada Thabit yang sekarang. secara hukum untuk menjadi suaminya.

Thabit mengangguk pelan untuk menegaskan pertanyaan istrinya. Kemudian wanita itu berkata, “Saya dikatakan diam karena dalam banyak hal saya hanya menggunakan lidah saya untuk memanggil nama Allah Ta’ala saja saya juga lumpuh karena kaki saya tidak pernah pergi ke tempat-tempat yang dapat menyebabkan murka Allah Ta & 39; ala. ”

Thabit sangat senang mendapatkan seorang istri yang sangat saleh dan seorang wanita yang akan menjaga dan melindungi haknya sebagai suami yang baik.

Dia dengan bangga berkata tentang istrinya, “Ketika saya melihat wajahnya Subhanallah, seperti bulan purnama pada malam yang gelap.”

Thabit dan istrinya yang cantik dan cantik hidup harmonis dan bahagia.

mereka diberkati dengan seorang anak yang pengetahuannya memancarkan kebijaksanaan kepada dunia

Source: abatasa.co.id