Status Hukum Anak Hasil Perzinahan Dalam Islam, Ustad Abdul Somad

0
184

Perkembangan jaman membuat asosiasi lebih liberal. Tidak ada penghalang antara pria dan wanita. Mereka tumbuh, menyentuh, dan bahkan menikah meskipun mereka bukan muhrim untuk menghasilkan anak

Ini pada akhirnya akan menyebabkan kebingungan atas status hukum dari pezinah. Ada beberapa kerugian yang akan menimpa orang-orang yang melakukan perzinahan.

Status Hukum Anak Hasil Perzinahan Dalam Islam

Di dalamnya ada berbagai aturan untuk kehidupan manusia. Itu membuat kita tahu apa yang benar dan apa yang salah, termasuk perilaku dalam pergaulan.

Dalam sebuah proposisi dalam Alquran telah dijelaskan bahwa perempuan dan laki-laki bukan Muhamad dilarang untuk saling menyentuh.

Dunia semakin menunjukkan kehancurannya. Ini ditunjukkan oleh jumlah remaja atau remaja yang berzinah.

Perzinahan sering membuat wanita hamil. Karena mereka memiliki pernikahan yang sudah kadaluwarsa, keluarga mereka akan malu untuk mengakui tindakan anak mereka

baca juga:  Kumpulan Foto-foto Perawat Razan Al-Najjar Sebelum Tewas Ditembaki Tentara Israel

. Mereka juga akan mencakup hal-hal dari orang lain. Salah satu cara untuk menutupnya adalah dengan menikahi mereka sesegera mungkin. Tetapi ini akan berdampak luas pada status hukum anak-anak di luar nikah.

Ayah dan anak-anak perzinahan memiliki hubungan biologis antara ayah dan anak. Tetapi tidak untuk agama.

Bahkan, putranya tidak berhak atas properti atau warisan dari ayahnya. Jika ayahnya tidak mau memberikan harta milik putranya, maka dia tidak terlarang.

Selain itu, ketika seorang dewasa menikah dan orang tuanya tidak dapat menjadi perwakilan pernikahan. Bahkan, pamannya, kakeknya, dan saudara-saudaranya tidak bisa menjadi penjaga pernikahan.

Status hukum perzinahan dalam Islam akan mempengaruhi kehidupan anaknya suatu hari nanti, terutama jika wanita.

baca juga:  Ziarah Kubur Menjelang Bulan Puasa Ramadhan, Begini Hukumnya Menurut Ustad Abdul Somad

Teorema dalam Alquran menjelaskan bahwa seorang wali untuk seorang wanita adalah persyaratan dasar yang harus dipenuhi. Karena itu, dia tidak akan bisa menikah jika dia tidak memiliki penjaga pernikahan.

Berapa banyak kerusakan yang akan terjadi. Meskipun pernikahan bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan atau ditunjukkan kepada orang lain.

Tapi kita juga perlu memperhatikan nasib anak itu kemudian menurut hukum Islam.

Sebagai keluarganya, termasuk rasa malu adalah kewajiban. Tetapi cara yang benar dan tepat untuk menangani masalah ini bukanlah untuk menikahi wanita dan pria yang telah melakukan perzinahan.

Tunggu sampai bayinya lahir. Meskipun ini akan memalukan keluarga tetapi akan lebih baik dalam urusan agama atau kehidupan anak-anak.

Jika wanita dan pria itu menikah, cara yang benar adalah untuk bercerai terlebih dahulu dan menunggu sampai bayi dalam kandungan lahir di dunia.

baca juga:  Ditemukan Lubang Dilantai Sebuah Masjid, Isi Didalamnya Bikin Merinding!

Hanya pria yang bisa menikahinya. Dua cara ini dapat dilakukan agar ayah dapat menjadi pengawal pernikahan putranya dan mewarisi kekayaan anak dalam rangka meningkatkan posisi anak-anak perzinahan.

Mengapa kedua cara itu diperlukan? Karena itu, jika mereka hamil dalam kondisi wanita hamil, maka pernikahan itu tidak sah.

Karena itu, ketika mereka menikah, mereka masih melakukan

Sebagai seorang Muslim, kita harus memikirkan konsekuensi dari tindakan kita sebelum melakukan.

Selain itu, mendekati Tuhan akan meningkatkan kesadaran kita tentang bisikan jahat yang akan membawa kita ke neraka. Itulah mengapa mempelajari status undang-undang prostitusi anak.

Sumber: islamidia.com

Sebagai Pembanding Admin insertkan Video Ustad Abdul Somad yang membahas Anak hasil perzinahan