Wow, Ide Bisnis Racun Kalajengking Jokowi Menuai Ragam Reaksi

0
98
lustrasi kalajengking. (Foto-Rabe/Pixabay)

Gagasan Presiden Joko Widodo alias Jokowi disambut riuh oleh warganet alias netizen. Banyak yang pesimistis dan sinis. Pergantian Presiden pada Pemilu 2019 pun disinggung. Sebagian memandangnya sebagai ide kreatif.

Saat membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas), di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Senin (30/4), Jokowi menyinggung soal racun kalajengking yang merupakan komoditas berharga tinggi di pasaran. Yakni, US$ 10,5 juta atau Rp145 miliar per liter.

Ia menyebut bahwa hal ini merupakan peluang bisnis bagi masyarakat. “Jadi kalau mau kaya, cari racun kalajengking,” ujar Jokowi, di hadapan para kepala daerah.

Akun resmi Partai Gerindra menyebut bahwa Pemerintah seharusnya memberi solusi yang nyata.

baca juga:  Di Luar Gugaan, Polisi Ini Rela Jadi Pengangkut Sampah Daripada Terima Suap

“Cukup!! Cabai mahal, tanam sendiri. Daging mahal, makan keong sawah. Beras mahal, tawar. Cukup sudah bercandanya, kondisi perekonomian kita sedang tidak baik. Tolong berikan solusi itu yang baik dan benar. Ini Republik Indonesia, bukan Republik Dagelan,” cuit akun tersebut, Rabu (2/5).

Meski berharga mahal, akun Twitter Don Adam menyebut bahwa tak satu pun dari 500 orang terkaya dunia versi majalah Forbes merupakan peternak kalajengking.

baca juga:  Berjalan Selama 26 Hari Sopir Ini Mengadu Ke Jokowi, Begini Tanggapan Jokowi!

Warganet Ayra Hadinata mengaku baru melihat Presiden yang memberikan informasi bisnis yang biasa dibicarakan di warung kopi. Yakni, bisnis racun Kalajengking.

“Mungkin besok mulai bisnis tokek, barang antik, benda pusaka, anti cukur, patung, giok, samurai, dsb. lol #2019GantiPresiden,” cuitnya.

Akun @johnkosmik mengaitkannya dengan isu tenaga kerja asing.

Bagi @RustamIbrahim pernyataan-pernyataan sinis warganet adalah bentuk kegagalan memahami pesan Jokowi untuk berusaha secara kreatif, ketimbang korupsi.

baca juga:  Bayi Cantik di Kardus Tertutup yang Dibuang di Mushola Jadi Rebutan Usai Ditemukan Warga Wonogiri

“Mereka gagal memahami kearifan Presiden @jokowi menganjurkan mencari racun kalajengking untuk jadi kaya. Bahwa untuk jadi kaya perlu kreatif dan kerja keras. Jangan seperti banyak politisi dan pejabat. Mau kaya cepat dengan korupsi: fee, suap, komisi,” cetusnya.