Terbunuhnya Razan al-Najar, Terenggutnya Hak Sehat Warga Palestina

0
212

Razan al-Najar adalah salah satu perawat pertama yang menanggapi peringatan Hari Nakba pada 15 Mei oleh orang Palestina di Jalur Gaza.

Dia secara konsisten membantu yang terluka, termasuk ketika pasukan Israel menembaki sejumlah tindakan di dekat perbatasan kedua negara. Kemudian, situasi di Jalur Gaza berubah menjadi krisis kemanusiaan.

Khuzaa adalah sebuah desa kecil di wilayah Khan Yunis, di selatan Gaza, tempat Razan dilahirkan dan hidup. Dia dilatih dalam pelatihan formal di rumah sakit Nasser

Selain profesi medisnya, dia juga aktif di organisasi kesehatan non-pemerintah Palestina Palestina (PMRS).

Razan selalu memakai jas putih dan jaket unik yang diidentifikasi oleh siapa saja, termasuk tentara Israel, bahwa dia adalah petugas medis.

Poin keempat dari Konvensi Jenewa dengan jelas menyatakan bahwa penembakan terhadap personil medis termasuk kejahatan perang. Dia dilarang keras menyerang rumah sakit, klinik atau ambulans.

Peraturan yang sama dikonfirmasi pada tahun 2016 melalui Resolusi Dewan Keamanan PBB 2286 yang disponsori oleh lebih dari 80 negara, termasuk Israel.

Gulf News pada hari Jumat, 1 Juni 2018, Razan menyaksikan seorang pria Palestina yang sakit setelah dipukuli oleh kantong gas air mata. Dia mengangkat tangannya sebagai tanda tidak memakai senjata, lalu berlari ke arah korban.

Razan membungkus luka korbannya di situs kurang dari 90 meter dari perbatasan kedua negara. Belum lama ini, ambulans datang untuk membawa korban ke klinik terdekat. Petugas medis lainnya mengalihkan fokus untuk mengobati Razan yang disiksa karena efek gas air mancur.

Bunyi tembakan telah terdengar beberapa kali. Razan pingsan. Pemimpin panas yang dipancarkan oleh sniper dari unit militer Israel merobek dadanya ke punggungnya.

baca juga:  Ustaz Somad Masuk "Penjara"

Hidupnya tidak dapat diselamatkan meskipun perawatan maksimal dari staf rumah sakit Rumah Sakit Gaza Eropa. Dia meninggal di ruang operasi, pada usia 21.

Keesokan harinya, dibungkus oleh bendera Palestina, pemakaman Razor dihadiri oleh ribuan warga Gaza. Ratusan dari mereka adalah petugas medis lainnya.

Salah satunya adalah ayah Razan yang membawa jaket medis bernoda darah, dan pacarnya, Izzar Shabat sebenarnya akan meminta Razan pada akhir Ramadhan.

Kasus Razan menerima reaksi marah dan sedih terhadap kedalaman komunitas internasional, serta menunjukkan risiko besar yang dihadapi pekerja kemanusiaan di Palestina.

Data yang dikumpulkan oleh Bantuan Medis untuk Palestina (MAP) pada bulan Oktober 2017 menunjukkan bahwa sejak tahun 2008 ada 145 petugas medis di Jalur Gaza yang terluka atau terbunuh oleh serangan militer Israel. Sebagian besar dari mereka adalah status pengemudi ambulans.

MAP juga mencatat bahwa sejak tahun 2008 serangan militer Israel telah merusak 147 rumah sakit dan klinik dan 80 ambulans. Serangan terbesar yang menyebabkan malapetaka terjadi selama serangan 51 hari yang terjadi antara Juli dan Agustus 2015.

“Tidak ada investigasi yang andal dan independen atas insiden itu, atau penuntutan atas dasar pelanggaran hukum internasional. fasilitas medis dan staf membuat serangan berulang lebih mungkin, “tulis MAP.

Kantor dan fasilitas medis di Tepi Barat juga tidak dapat membantu tentara Israel. Selama puncak kekerasan antara Oktober dan Desember 2015, ada delapan kasus serangan bersenjata ke rumah sakit.

baca juga:  Pa.. Mama Mimpi Selingkuh Nih, ini 5 Arti Bermimpi Istri Selingkuh Menurut Islam

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina juga mencatat 92 ambulans dan 147 pekerja medis yang cedera sedang bertugas.

Setelah insiden ini adalah pelanggaran hak atas kesehatan rakyat Palestina. Penelitian Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) 2012 yang diterbitkan pada The Lancet menunjukkan akar masalahnya adalah blokade Jalur Gaza dan Tepi Barat.

Rumah sakit di Tepi Barat dan di Gaza kadang-kadang tidak memiliki peralatan medis yang cukup untuk mengatasi masalah rumit pasien atau untuk prosedur medis yang rumit.

Dalam banyak kasus, dokter harus merujuk pasien ke pusat perawatan yang lebih canggih di Israel. Proses ini sering ditangguhkan karena proses birokrasi birokrasi di bawah kekuasaan Israel.

Ambulans membawa pasien kritis dari wilayah Palestina ke rumah sakit di timur Yerusalem sering mengalami penundaan atau bahkan penolakan ketika mereka melalui pos pemeriksaan keamanan yang dijaga ketat oleh tentara Israel, menambahkan laporan lain yang dikumpulkan oleh WHO

Di Tepi Barat , mobilitas penduduknya juga terbatas karena penduduk harus melewati pos pemeriksaan Israel, meskipun hanya untuk perjalanan lokal alias masih di wilayah Tepi Barat.

Proses ini dialami oleh mereka yang berniat pergi ke klinik atau rumah sakit untuk perawatan medis, baik di Tepi Barat dan di kota-kota terdekat.

“Mobilitas terbatas memiliki konsekuensi yang lebih serius dalam keadaan darurat di mana ambulans perjalanan antara kota-kota di Tepi Barat harus ditunda,” catatan WHO.

WHO menyatakan bahwa situasi di Gaza lebih mengkhawatirkan karena pengawal regional kelompok itu, Hamas, selalu memiliki hubungan yang tegang dengan Israel. Hamas menuduh sanksi Israel menjaga aliran barang ke Jalur Gaza. Termasuk dalam impor peralatan medis dan obat-obatan

baca juga:  Inilah 5 Doa Istri Buat Khusus Suami, Agar Suaminya Mendapatkan Ini!

Dalam beberapa tahun terakhir, pertempuran periodik antara militan Hamas dan tentara Israel telah menyebabkan banyak kerusakan pada infrastruktur medis (rumah sakit, klinik, ambulans) di Jalur Gaza. Efek kerusakan tidak dapat dengan mudah diperbaiki karena terbatasnya jumlah bahan bangunan yang dapat diimpor ke wilayah tersebut.

Emma Keelan adalah seorang dokter yang bekerja di sebuah LSM dengan Razan, Sociaety of Palestine Medical Relief. Pada Januari 2016, ia berbagi pengalaman kerjanya di Palestina, terutama di Tepi Barat, di Journal of the Ulster Medical Society melalui NCBI untuk membatasi pergerakan pasien dan pejabat dari sanksi Israel. Salah satu hal menarik yang dia perhatikan adalah fenomena tingkat tekanan yang tinggi dari orang-orang Tepi Barat. Penyebab, sekali lagi, adalah pembatasan akhir dari konflik.

“Orang dewasa sering melaporkan keluhan seperti sakit kepala atau palpitasi. Anak-anak menderita insomnia dan sering mencuci tempat tidur. Selain itu, saya telah melihat peningkatan dalam laporan medis di mana seseorang menilai stres sebagai faktor usus, migrain dan gastritis , “kata Keelan.

Pada akhir tulisan, Keelan mengungkapkan pengalaman berharga, baik dalam hal budaya dan emosi, selama kliniknya yang bergerak di Palestina. Proses berlari cenderung sulit, dan ia sendiri sering kecewa karena merasa tidak mampu memberikan kontribusi yang diperlukan.

“Ketahanan dokter Palestina yang bekerja dalam situasi yang menantang ini luar biasa. Jelas bahwa tantangan utama perbaikan jangka panjang dan keberlangsungan sistem perawatan kesehatan Palestina adalah konflik yang sedang berlangsung.” (tirto)